Jumat, 01 September 2017

Ibadah Haji dan Beberapa Istilah Pelaksanaannya

SHARE
Ibadah haji sendiri merupakan ibadah yang istimewa, karena menggabungkan tiga hal, niat yang tulus, fisik yang baik, serta kemampuan finansial untuk perjalanan dan keluarga yang ditinggal. Oleh sebab itu, ibadah haji memiliki syarat-syarat dan rukun-rukun yang banyak. Berikut ini terdapat istilah-istilah dalam berhaji.

Haji
Dari segi kata, haji berarti menuju, bermaksud, menyengaja, atau menziarahi suatu tempat. Dalam istilah lainnya adalah berziarah ke tempat tertentu (Baitulllah Makkah dan Padang Arafah) untuk melaksanakan ibadah dengan cara tertentu (dimulai dengan niat haji dalam keadaan ihram), dalam waktu tertentu (asyhurul hajj atau bulan-bulan pelaksaan haji, yang terdiri dari bulan-bulan syawwal, Dzulqa’idah, dan 10 hari pertama bulan Dzulhijjjah).

Syariat dalam ibadah haji ini pada akhir tahun 9 H, setelah turunnya ayat yang termaktub dalam QS Ali Imran ayat 97. Namun menurut pendapat Asy-Syafi’i ibadah haji diwajibkan pada tahun 6 H.
Ibadah haji sendiri merupaan rukun kelima dalam rukun Islam, dan hukumnya wajib atas setiap muslim yang mampu melaksanakannya.

Umrah
Dari segi kata, berarti menziarahi suatu tempat. Secara istilah, berziarah ke Baitullah, dengan melaksanakan thawaf di Ka’bah dan ber-sa’i antara Shafa dan Marwa. Setelah itu melakukan tahallul. Hukum umrah adalah sunnah muakkad dalam pandangan Imam Hanafi dan Maliki, sedangkan menurut pendapat Asy-Syafi’i dan beberapa kalangan Madzhab Hambali adalah wajib.
Perbedaan haji dengan umrah adalah waktu pelaksanaan, tempat-tempat yang diziarahi, dan ada-tidaknya wukuf di Padang Arafah. Haji hanya dapat dilaksanakan pada waktu-waktu yang telah ditentukan, sedangkan umrah bisa dilaksanakan kapan saja.

Sa’i
Berjalan dan berlari-lari kecil antara Bukit Shafa dan Marwa dengan niat ibadah sebanyak tujuh kali putaran.

Tamattu’
Menunaikan ibadah haji dan umrah di waktu haji dengan mendahulukan umrah dengan cara berniat ihram untuk umrah dari miqat. Setelah selesai umrah, berniat ihram untuk haji dari kota Makkah.

Ihram
Asal kata ahrama, yang berarti diharamkan atasnya sejumlah larangan. Ihram berkaitan dengan ibadah haji, yakni berniat ihram saat di miqat disertai mengenakan pakaian ihram. Seseorang dikatakan berihram apabila telah memakai pakaian ihram, berniat untuk melaksanakan ibadah haji dan umrah, dan mengiringnya dengan perbuatan atau perkataan yang ditentukan dalam ibadah haji.

Thawaf
Mengelilingi Ka’bah sebanyak tujuh kali. Dimulai dari tempat letaknya Hajar Aswad
  1. Thawaf sendiri ada lima macam :Qudum (Saat tiba di kota Makkah dan memasuki Masjid Al-Haram).
  2. Ifadhah (Dilaksanakan setelah wukuf di Arafah).
  3. Wada’ (Saat akan meninggalkan kota Makkah)
  4. Umrah (Thawaf yang dilaksanakan dengan niat ibadah umrah) dan
  5. Sunnah (Thawaf yang dilakukan kapan saja dengan niat mendekatkan diri kepada Allah SWT dan mencari keutamaan-keutamaan di depan Ka’bah).
Qiran
Menunaikan ibadah haji dan umrah di waktu haji dengan menggabungkan keduanya dalam niat ihram. Pelaksanaan haji semacam ini dikenakan dam, yakni menyembelih seekor kambing.

Multazam
Suatu tempat yang berada di antara Hajar Aswad dan pintu Ka’bah yang diyakini sebagai salah satu tempat berdoa di mana berdoa di situ mustajab atau dikabulkan.

Miqat
Batas tempat atau waktu bagi seseorang yang akan menunaikan ibadah haji atau umrah untuk memulai niat sekaligus memakai pakaian ihram.

Miqat ada dua macam :
  1. Miqat Zamani (waktu) adalah batas waktu niat haji atau umrah dan memakai pakaian ihram , yakni dari awal bulan Syawwal hingga terbit Hari Raya ‘Idul Adha 10 Dzulhijjah.
  2. Miqat Makani (tempat) adalah batas tempat bagi seseorang yang akan menunaikan ibadah haji sesuai dari arah mana memasuki kota Makkah.
Miqat Makani terbagi tujuh yakni :
  1. Makkah bagi jamaah haji penduduk Makkah, yakni dimulai dari rumahnya Dzul Hulaifah bagi jamaah haji yang datang dari arah Madinah dan yang searah dengannya.
  2. Juhfah bagi jamaah yang datang dari Mesir, Syiria, dan sebelah barat Jazirah Arab.
  3. Yulamlah bagi jamaah haji dari arah Yaman, Indonesia, India, Malaysia, dan yang searah darinya.
  4. Qarn Al-Manazil bagi jamaah haji yang datang dari sebelah timur Makkah dan yang searah dengannya.
  5. Dzatu ‘Irqin bagi jamaah yang datang dari Irak dan yang searah dengannya.
  6. Dan bagi jamaah yang berdatangan dari negara-negara diluar miqat makani tersebut, miqat makani-nya dari rumah mereka masing-masing.
Ifrad
Menunaikan ibadah haji dengan cara berniat ihram untuk mengerjakan haji dan umrah secara terpisah, atau mendahulukan ibadah haji dahulu, baru kemudian umrah. Atau boleh juga lebih dulu melakukan umrah, tapi sebelum masuk bulan haji.

Istitha’ah
Bermakna kemampuan. Maksudnya, bagi orang yang ingin melaksanakan ibadah haji, ia harus memenuhi kemapuan materiil dan non-materiil, seperti dana yang mencukupi untuk perjalanan pergi dan pulang dari haji, dan untuk keluarga yang menjadi tanggungannya, serta kemampuan mental dan fisik atau kesehatan jasmaninya.


Sumber : Alkisah No. 24/17 – 30 Nov. 2008
SHARE

Admin :

Website Resmi Lembaga Amil Zakat, Infak, dan Shodaqoh Nahdlatul Ulama yang dikelola oleh Pengurus NU Care - Lazisnu Desa Banglarangan Kecamatan Ampelgading Kabupaten Pemalang. Email : lazisnubanglarangan@gmail.com

1 komentar:

  1. Halo,
    nama saya Siti Aminah dari Indonesia, tolong saya sarankan semua orang di sini harus sangat berhati-hati, karena ada begitu banyak peminjam pinjaman palsu di internet, tetapi mereka masih yang asli di perusahaan pinjaman palsu. Saya telah ditipu oleh 4 pemberi pinjaman, saya kehilangan banyak uang karena saya mencari pinjaman dari perusahaan mereka. Saya hampir mati dalam proses karena saya ditangkap oleh orang karena berhutang.

    Saya hampir menyerah sampai saya meminta saran dari seorang teman yang memperkenalkan saya kepada pemberi pinjaman asli dan perusahaan yang sangat andal yaitu Ibu Alicia Radu yang mendapat pinjaman saya 800 juta rupiah Indonesia dalam waktu kurang dari 24 jam Tanpa ada tekanan dan pada suku bunga rendah 2%. Saya sangat terkejut ketika memeriksa rekening bank saya dan menemukan jumlah pinjaman yang saya minta telah ditransfer ke rekening bank saya tanpa penundaan atau kekecewaan apa pun sehingga saya berjanji bahwa saya akan berbagi kabar baik sehingga orang dapat memperoleh pinjaman dengan mudah tanpa tekanan dari Ibu Alicia Radu

    Saya ingin Anda mempercayai Ibu Alicia Radu dengan sepenuh hati karena ia sangat membantu dalam kehidupan dan kehidupan finansial saya. Anda harus menganggap diri Anda sangat beruntung memiliki kesempatan untuk membaca kesaksian ini hari ini. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman, hubungi ibu Alicia Radu melalui email: (aliciaradu260@gmail.com)
    Anda juga dapat menghubungi saya melalui email saya: (sitiaminah6749@gmail.com) jika Anda memerlukan informasi tentang bagaimana saya mendapatkan pinjaman dari Ibu Alicia Radu, Anda sangat bebas untuk menghubungi saya dan saya akan dengan senang hati menjawab Anda karena Anda juga dapat membantu orang lain setelah Anda menerima pinjaman Anda.

    BalasHapus